Pengalaman Anies Saat Beda Pendapat dengan Jusuf Kalla


JAKARTA, KOMPAS.com – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan kekagumannya terhadap kemampuan Wakil Presiden Jusuf Kalla memandang berbagai persoalan dengan praktis.

Ia menceritakan pengalamannya bekerja dalam tim khusus untuk perdamaian Thailand Selatan pada 2008 saat masih menjabat Rektor Universitas Paramadina.

Sebagai Wakil Presiden, Kalla saat itu bertanggung jawab sebagai mediator. “Proses negosiasi antarpihak di Bogor sangat dirahasiakan, pertemuan tertutup. Dalam proses itu saya dapat tugas membaca konstitusi Thailand,” kata Anies dalam acara Indonesia and The World: Future Trajectory Opportunities and Challenges yang juga berpusat pada sosok Kalla di Hotel Mandarin Oriental, Kamis (17/1/2019).

Anies mengatakan, konstitusi Thailand yang dibacanya mencapai 300 halaman.

Setelah membaca konstitusi, Anies menyampaikan ke Kalla soal tawaran gencatan senjata.

Ia menyarankan ke Kalla agar Indonesia mendorong gencatan senjata selama proses negosiasi.

“Saya bayangkan orang baku tembak, dengan adanya negosiasi mudah-mudahan damai. Jadi Pak Jusuf Kalla tidak perlu ada gencatan senjata, kenapa? ‘Supaya negosiasinya cepat selesai. Kalau di sana damai, negosiasinya tidak akan pernah selesai’,” kata Anies menirukan Kalla waktu itu.

Anies menilai Kalla memang sudah biasa menghadapi mediasi dan negosiasi. Menurutnya, Kalla bisa berpikir praktis. Selain itu, Anies menilai Kalla mampu berdiskusi dengan siapapun yang berbeda pandangan.

“Pak JK itu kalau diajak diskusi dan didebat itu enggak ada marahnya, enggak ada. Kami berbeda pendapat sama sekali no problem, no hard feeling meskipun berbeda pendapat dan justru Pak JK itu menghargai pandangan-pandangan yang bervariasi,” ujar Anies.

Anies mengaku beruntung bisa belajar banyak dari sosok Kalla.

Ia meyakini kontribusi dan peran Kalla akan terus jalan kendati jabatannya akan berakhir pada Oktober 2019 nanti.

76 total views, 4 views today


INGIN BERTANYA?